Adab Mendidik anak Dalam Islam

Adab Mendidik anak Dalam Islam – Anak adalah anugerah titipan tuhan yang diberikan kepada kita selaku orang tua, diibaratkan sebuah kertas polos putih bersih tanpa noda akan diisi tinta warna apa kertas itu ?

 

tinta hitam, tinta biru ,tinta merah atau tinta emas terserah kita yang akan menggunakannya, begitu pula dengan anak tergantung cara orangtua mendidik anaknya.

 

Mendidik anak saat usia dini sangat penting  untuk masa depan anak dalam membangun pribadi dengan budi pekerti yang luhur, cerdas, pintar dan memiliki akhlak yang soleh / solehah.

 

Anak sebagai generasi penerus silsilah keturunan keluarga yang menjadi pewaris seluruh harta kekayaan dari kedua orangtuanya. cara mendidik anak saat usia dini atau balita yang salah akan  menjerumuskan kedua orang tuanya baik di dunia maupun diakhirat.

 

Cara mendidik anak kecil mulai balita hingga dewasa menjadi anak berbakti, soleh dan solehah bukan hal yang mudah , diperlukan sikap setia, kasih sayang, kesetiaan dalam membesarkan anak agar kelak menjadi generasi penerus yang bermanfaat bagi dirinya dan terlebih bangsa dan negara.

 

Bagaimana cara mendidik anak secara islami  saat usia dini atau balita agar cerdas, pintar dan soleh.

 

Berikut  ini tips cara mendidik anak saat usia dini atau balita ;

 

 

1.Utamakan pendidikan agama yang kuat

 

Agama adalah pondasi dalam membentuk akhlak yang soleh, perilaku dan tabiat yang mencerminkan sosok pribadi yang baik. mendidik anak dengan pendidikan agama merupakan langkah awal untuk menjadikan anak yang soleh / solehah

 

 

  1. Pahami sifat dan karakter anak

 

Orangtua yang baik berusaha memahami karakter anaknya. Ada anak yang sejak awal menunjukan karakter pemalu, periang. Introvert, extrovert atau penuh percaya diri.

 

Sebaiknya perlakukan mereka sesuai dengan karakternya, dan jangan memaksakan anak untuk menjalani karakter lain. Atau memaksanya melakukan sesuatu yang dia belum merasa siap.

 

 

  1. Hargai perilaku anak

 

Menghargai setiap perilaku baik anak sebanyak-banyaknya dan usahakan untk menghukumnya sesedikit mungkin. Jika anak melakukan kesalahan, jangan langsung dimarahi.

 

Tapi gali alasan dia melakukannya, serta ajak dia berpikir apakah itu baik atau tidak.

 

Bersikaplah tenang, karena pada dasarnya setiap perilaku anak adalah proses menemukan jatidiri atau identitas dirinya. Dengan cara ini, anak mengerti dan anda bebas stress.

 

Anak usia satu sampai dua tahun adalah usia yang segala perilakunya msaih bersifat eksplorasi. Maka berikanlah kesempatan itu, karena ini sangat bermanfaat untuk perkembangan otaknya.

 

 

  1. Ajak anak berbicara dalam diskusi

 

Ingin anak yang pemberani dan punya sifat memimpin ?

 

libatkan dalam diskusi keluarga, dengarkan dan hargai pendapatnya. Lakukan itu sejak dia kecil, agar ingatan itu tertancap di memorinya.

 

Diskusikan banyak hal dengannya mulai dari memilih makanan, baju, berwisata ke mana, sampai sekolahnya sendiri. Hal ini penting untuk membentuk rasa percaya dirinya.Adab Mendidik anak Dalam Islam

 

Dengan kebiasaan ini, anak juga akan terbiasa dengan penyelesaian masalah secara demokratis.

 

  1. manfaatkan momen bersama anak

 

Jika anda adalah orangtua bekerja, maka pintar-pintarlah mempergunakan kesempatan terbatas untuk berkomunikasi dengan anak anda seefektif mungkin.

 

Sambil bercanda, usahakan mendapatkan pembicaaan yang ‘berisi’.

 

Misalnya, ajaklah anak mengobrol dengan santai tentang berbagai hal ketika anda mengantar dia ke sekolah. Gunakan juga kesempatan untuk menanamkan nilai-nilai positif ketika anda menemani dia menonton televise.

 

Mengajak diskusi selalu bisa diawali dengan pertanyaan-pertanyaan yang unik danmungkin bikin dia geli. Missal.”

 

 

  1. sediakan waktu bersama anak

 

Meluangkan waktu khusus untuk berdua dengan anak merupakan hal yang penting untuk menumbuhkan ikatan batin antara anda dan anak.

 

Manfaatkan kesempatan berdua untuk memahami dan mendekatkan diri dengan anak.

 

Anda bisa memanfaatkan waktu tersebut mulai dari saat membangunkan atau mengantarkannya tidur, bermain bersama, menonton televisi bersama, pergi bersama ke tempat-tempat menarik, dan banyak lagi.

 

 

  1. Ajarkan anak untuk bersikap disiplin

 

Jika anak sedari kecil dibiasakan untuk disiplin, maka dia akan menjadi pribadi yang teratur setelah dewasa.

 

Terapkan mulai dari hal-hal yang kecil. gosok gigi, cuci kaki, merapikan tempat tidur setelah bangun pagi, sangat baik untuk membiasakan hidup mereka lebih teratur setelah dewasa. Adab Mendidik anak Dalam Islam

 

Terapkan disiplin secara konsisten. Jika anak melalaikannya, tidak ada salahnya anda memberikan sangsi.

 

 

  1. Berilah contoh tauladan yang baik

 

Anak adalah peniru ulung, maka berhati-hatilah dalam bertingkah laku dan menjalankan kebiasaan.

 

 

Anak usia emas (0-5 Tahun) memiliki daya ingat yang sangat kuat, jadi apapun yang anda lakukan bisa menjadi modalnya dalam berprilaku di saat dewasa.

 

Dia belajar berprilaku melalui pengamatannya pada perilaku orang tuanya.

 

Maka berperilakulah yang baik dan hindarkan kata-kata kotor, karena apa yang kita ucapkan dan kita lakukan merupakan modal bagi anak kita dalam berperilaku dan berucap.

 

 

  1. Komunikasi yang baik terhadap anak

 

Komunikasikan dengan jelas dan lembut. Ketika anda memberikan perintah kepada anak.

 

Berikan perintah yang spesifik dengan kalimat yang jelas untuk menghindari kebingungannya.

 

 

  1. Sabar dan tahan amarah juga emosi kepada anak

 

Perilaku anak kadang membuat orangtua kesal dan jengkel.

 

Sebagai orang tua harus bersikap sabar dihadapan anak,  jangan sampai  anak menjadi objek omelan, luapan emosi atau bahkan sampai membuat kita tak menghiraukan dan memperhatikannya.

Demikian tips cara mendidik anak usia dini balita agar cerdas pintar dan soleh secara islami Adab Mendidik anak Dalam Islam